Hi, what are you looking for?

| Kampungmamakcom
#image_title

Lifestyle

Kisah Dua Matahari, Cerita Rakyat Sabah Tentang Dendam Seorang Suami


Cerita rakyat Sabah yang mungkin anda belum pernah dengar

Kisah Dua Matahari, Cerita Rakyat Sabah Tentang Dendam Seorang Suami. Borneo mempunyai banyak cerita rakyat dan Sabah mempunyai beberapa sendiri.

Untuk artikel ini, kami akan berkongsi cerita rakyat Sabah yang digelar ‘Kisah Tentang Dua Matahari’.

Kisah Dua Matahari, Cerita Rakyat Sabah Tentang Dendam Seorang Suami

Kisahnya dimulakan dengan pengenalan pasangan

Pada suatu ketika dahulu, sepasang pemuda berjatuh cinta. Mereka kemudian berkahwin dan meluangkan masa muda mereka untuk berbincang tentang masa depan mereka sebagai sekeluarga.

| Kampungmamakcom
Kekasih muda itu berkahwin dan berbincang mengenai masa depan keluarga mereka

Tak lama kemudian, si isteri menjadi hamil dan melahirkan anak pertama mereka.

Pada suatu pagi, si isteri perlu keluar untuk mengeringkan padi dari bangsal. Bangsal ini tak jauh dari rumah mereka. Sebelum dia beredar, dia memberitahu suaminya bahawa dia tidak akan kembali sehingga tengah hari kerana dia perlu membuat pembersihan.

Advertisement. Scroll to continue reading.
| Kampungmamakcom
Si isteri pergi ke bangsal untuk mengeringkan padi

Apabila si isteri tiba di bangsal, kedua-dua matahari sudah tinggi di langit dan sangat panas. Pada masa itu, terdapa dua matahari. Malah, kedua-dua matahari ini akan naik pada masa yang sama dan mengeluarkan jumlah panas yang sama. Ia dikatakan jumlah haba yang kita dapat hari ini adalah sama dengan yang dipancarkan oleh kedua matahari ketika itu.

Terik matahari mengundang tragedi

Semasa wanita itu menyebarkan padi di atas tikar, kedua matahari menjadi sangat panas. Sangat panas sehingga wanita itu mengalami strok. Ketika dia terbaring di tanah, perutnya tiba-tiba pecah. Darah memercik ke seluruh tubuhnya lalu mati wanita itu. Oleh kerana bangsal itu agak jauh dari rumahnya, kejadian tragis ini tidak dilihat oleh sesiapa.

Sementara itu, si suami tertanya-tanya apa telah terjadi pada isteri tercinta. Hari sudah lewat tetapi isterinya belum kembali ke rumah. Dia mula merasa risau sehingga dia mulai mencarinya.

Apabila menghampiri bangsal tersebut, dia terkejut melihat pintu terbuka luas tetapi isterinya tiada di dalamnya. Dia kemudian berjalan di sekitar bangsal itu sehingga dia melihat pemandangan yang mengerikan.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Di hadapannya adalah mayat isterinya. Begitu terkejut perasaan si suami sehingga dia tak dapat berfikir atau bergerak. Tanpa fikir, dia memeluk mayat isteri tercinta sambil menangis dengan kuat dan membawanya kembali ke rumah.

Si suami sedih dengan pemergian tragis isterinya.

Suami membalas dendam

Pada malam itu, si suami cuba berfikir apa yang mungkin menyebabkan kematian isterinya. Dia kemudian menganggap ini berpunca dari dua matahari lalu dia memutuskan untuk menghadapi dua matahari itu.

Awal pagi seterusnya, dia mengambil sumpit dan anak panah terbaiknya dan berangkat mencari matahari-matahari itu. Dia berjalan berjam-jam sehingga dia tiba ke satu tempat di mana dia boleh menunggu matahari-matahari terbit. Maka, bermulalah penantian yang amat gelisah.

Ketika sinar matahari hanya berkilauan di cakrawala, dia mengambil anak panah sumpitnya yang terbaik dan dengan tepat meniupnya ke arah salah satu dari matahari tersebut.

Advertisement. Scroll to continue reading.
Lelaki itu menggunakan sumpit untuk jatuhkan salah satu matahari tersebut. Gambar sekadar hiasan

Dengan rasa lega hati, ia terkena salah satu mata matahari tersebut. Pada waktu itu, berlaku perubahan suhu secara tiba-tiba. Bumi menjadi lebih sejuk. Dia kemudian mengucapkan teriakan dalam bahasa Kadazan,

“Nah, nokohusi zou noh diozu do baino om purimono noh!” bermaksud “saya sudah membalas dendam dan sekarang rasakannya!”

Puas hati dengan kejayaannya, dia kembali ke rumah. Setelah diberitahu tentang kejadian itu, penduduk kampung berasa gembira. Mereka berterima kasih kepada lelaki itu kerana membuat bumi ini lebih selesa.

Sejak itu, matahari yang buta sebahagiannya hanya muncul pada waktu malam sebagai bulan kita. Matahari yang satu lagi akan muncul pada siang hari dan itulah matahari kita yang kita ketahui hari ini.

Baca juga cerita rakyat yang lain di sini:

Artikel asal oleh: iloveborneo.my

Advertisement. Scroll to continue reading.
Advertisement

Trending

Teruskan Membaca

Hiburan

3s PETALING JAYA – Mengelak terjebak skandal atau cinta lasi, pelakon Ezzanie Jasny mengambil pendekatan tidak menyimpan nombor telefon hero gandingannya dan mengehadkan komunikasi...

Sukan

0 PETALING JAYA – Misi pasukan Sabah FC untuk melangkah jauh pada kempen Piala AFC musim ini tidak kesampaian selepas tewas 0-3 kepada wakil...

Sukan

3s WAKIL tunggal negara di Piala Konfederasi Bola Sepak Asia (AFC), Sabah wajar menjadikan Jordan sebagai contoh terbaik untuk mengejutkan kelab Australia, Macarthur FC...

Hiburan

3s PETALING JAYA – Madu Marissa Dania Hakim iaitu Misya Mazlan sekali lagi menjadi bualan ramai apabila tular sebuah video memaparkan dia bersama suaminya,...

Advertisement